Ada yang menarik saya ketika sedang perjalanan pulang ke rumah mertua malam itu. Sebuah angkringan dengan menu Soto Semut. Saya sering melewati jalan itu, tapi baru ngeh soal keberadaan Soto Semut tersebut. Padahal letaknya hanya seratus meter dari angkringan langganan saya.

Saya mampir sejenak, memesan dua porsi Soto Semut untuk saya dan istri. Dua gelas es teh, dan sebungkus kerupuk.

Sekilas tampilannya sederhana. Soto yang disajikan dalam mangkuk mungil dengan taburan ayam dan bongkahan tahu bacem. 

Awalnya agak gimana gitu, pasalnya saya kurang begitu suka dengan tahu bacem. Lha ini malah bertaburan di atas Semangkuk soto. Untungnya porsinya enggak begitu banyak, jadi masih bisa saya tolerir. Haha.

Jiwa bloger saya langsung muncul. Ngeluarin handphone, layangkan beberapa jepretan, dan makan. "Bakal saya jadikan postingan di blog nih."



Baru sendokan pertama, istri saya berbaik hati menghibahkan bongkahan tahu bacem miliknya. Tanpa banyak tanya, tahu itu autopindah ke atas mangkuk soto saya.

Ya sudahlah, ini rezeki, enggak boleh ditolak. Suka enggak suka, apa yang tersaji di mangkuk itu harus saya habiskan.


Ternyata enak juga. Bagi saya, rasanya cukup enak dan cocok dengan lidah saya. Bahkan ketika saya tambahkan dua sendok sambal, sedikit kecap, dan secuil perasan jeruk nipis.

Ini pengalaman pertama saya makan Soto Semut. Seringnya sih makan soto koya, soto lamongan, atau soto sapi biasa yang dijual di dekat tempat kerja saya di jalan Imogiri Timur.

Saya enggak nyangka kalau di jalan Wonosari, tepatnya di dekat Lapas Wonosari ada menu seenak ini. Enggak cuma angkringan sambal bawang saja sekarang yang jadi langganan saya. Ada Soto Semut yang bisa jadi alternatif ketika hendak istirahat saat perjalanan pulang ke Rongkop, ke rumah mertua saya.